Video : Kidung Buat Feminis

video

Baru-baru nih, ahad 25hb November 2009, ada satu seminar telah diadakan di Dewan Serbaguna, Petaling Jaya. Seminar tersebut telah diadakan oleh Ikatan Intelektual Nusantara dengan kerja sama Hizbut Tahrir Malaysia Cawangan Kuala Lumpur (HTM-KL) dan Muslimat Hizbut Tahrir Malaysia (MHTM). Seminar itu bertajuk “Sisters In Islam (SIS) – Pembela Atau Perosak Wanita”.

Tapi memandangkan saya akan menduduki peperiksaan pada esoknya, saya tak dapat pergi. :'( Apa-apa pun, laporan seminar tersebut anda boleh baca di sini.

Owh, ya. Kalau tak silap saya, ada deklamasi sajak Kidung Buat Feminis di situ. Asalnya rakaman deklamasi sajak itu adalah video seperti di atas, tapi atas sebab-sebab tertentu, rakaman itu telah berubah sedikit. Namun, isinya tetap sama. Cuma cara penyampaian sedikit berbeza. Dan yang pastinya, penyampaian itu memang hebat.

Sekian.

1Kepastian!!

Salam semua,
lama rasanya blog ini tak diupdate. Tiba-tiba rasa hendak menulis sesuatu. Sesuatu itu tak adalah berat, tapi sekadar saling mengingati antara satu sama lain, insyaAllah..

Beberapa hari yang lepas (rasanya sebelum minggu study week bermula), saya diminta untuk mendengar sebuah lagu. Lagu nasyid. Kata kawan saya itu, best lagu ini. Maka, saya mendekatkan telinga ke earphone nya untuk mendengar bersama.

Muziknya seakan-akan pernah saya dengar. Tapi di mana? di mana ya?

Iyah, adik saya yang 2 orang (achik dan ateh) suka benar dengar lagu ini di youtube. Sewaktu first time terdengar, tak rasa apa pun sebab macam tak minat jek. Then, kawan terbaik saya tuh bagi dengar. Maka, minat terus timbul. Hee.

Sebenarnya nak kaitnya dengan realiti hidup nih. Hidup kita sebagai seorang Islam. Kalau kita amati lirik lagu ini, ia berkaitan baik buruk, dosa pahala dan juga syurga neraka. Apakah terkaitannya? Kita memang sentiasa diberi pilihan dalam kehidupan.

Ujian Tuhan kepada semua insan
Adalah kehidupan ini
Yang baik menjadi tuntutan
Yang buruk dijauhkan

Allah berfirman, "Telah kami tunjukkan kepadanya dua jalan hidup (baik dan buruk)" (Al-Balaad:10).

Allah SWT telah menciptakan akal bagi manusia. Dan di dalam tabiat akal itu sendiri, telah diciptakan kemampuan memahami serta mempertimbangkan. Oleh kerana itu, Allah telah menunjukkan kepada manusia jalan yang baik dan juga yang buruk. Mana perbuatan yang maksiat dan mana perbuatan yang baik (taqwa), sebagaimana firmanNya:

"Lalu memberikan kepada jiwa manusia potensi untuk mengerjakan yang maksiat dan yang taqwa"(Asy-Syams:8).

Mengapa adanya pahala dan dosa?
Allah menyediakan pahala bagi perbuatan baik manusia, kerana akalnya telah memilih menjalani perintah Allah dan menjauhi laranganNya. Sedangkan untuk perbuatan buruk, manusia telah disediakan siksa kerana akalnya telah memilih untuk melanggar perintah Allah dan laranganNya.

Syurga yang dijanjikan
Bukanlah suatu khayalan
Tentang nikmat berpanjangan Ilahi

Neraka yang tercipta
Menghimpun azab derita
Tangisan kesengsaraan insan

Jadi, mengapa 2 pilihan ini yang sebutkan tadi terkait dengan syurga neraka? Ini kerana manusia bertanggungjawab penuh atas perbuatannya. Sekali lagi saya ingatkan kepada sehabat-sahabat dan para pembaca yang dimuliakan Allah, kita bertanggungjawab penuh atas setiap perbuatan yang kita lakukan. Sebagaimana di dalam firman Allah:

"Setiap diri bertanggung jawab atas apa yang telah diperbuatnya" (Al-Mudatstsir:38).

Sebagai kata akhir dari saya yang menyayangi saudara seakidahnya, seorang mukmin sejati yang memahami hakikat qada' dan qadar, hakikat nikmat akal dan nikmat hak pilih yang telah dikurniakan Allah, akan kita dapati bahawa orang tersebut akan berhati-hati dan takut kepada Allah SWT. Ia akan selalu berusaha melaksanakan semua perintah Allah dan menjauhi laranganNya, kerana takut ditimpa azab Allah serta merindukan jannahNya. (Moga saya dan antum termasuk di dalam golongan ini, amin.) Bahkan Ia akan menginginkan apa yang lebih besar dari itu, yang tidak lain adalah keredhaan Allah SWT.

Siapakah yang lebih mulia
Dari mereka yang tidak lupa
Janji Allah adalah kepastian
Dan nikmat syurga adalah indah

Wallahua'lam..

Lagi Seminar di Tempat Anda!!!

Seminar: Sisters In Islam - Pembela atau Perosak Wanita?

Satu lagi seminar anjuran Ikatan Intelektual Nusantara (IKIN) dengan kerjasama HTM dan Muslimah HTM pada 25 oktober 2009 (Ahad). Maklumat lanjut seperti berikut:


Tarikh: 25 Oktober 2009
Tempat: Dewan Serbaguna, Jalan 51A/227, Petaling Jaya, Selangor DE
Masa: 9.00 Pagi - 1.30 Petang

- Masuk Adalah Percuma, Semua Dijemput Hadir -


Agenda Anti-Islam Kerajaan Barat Disemarakkan Oleh Tantawi

Pada hari Isnin, 5 Oktober, ketika mengunjungi sebuah sekolah perempuan di Kaherah, Syeikh Mohamed Sayyed Tantawi, Rektor Universiti Al-Azhar, Mesir, telah mengarahkan seorang pelajar perempuan supaya membuka purdahnya dan menyatakan bahawa dia akan mengarahkan agar penutupan muka diharamkan di semua sekolah yang berkaitan dengan Al-Azhar. Kenyataannya telah memberi lampu hijau kepada usaha beberapa kerajaan Barat seperti Perancis, Belanda dan Belgium dalam mengharamkan purdah di negara masing-masing, ini suatu tindakan yang disifatkan oleh kebanyakan Muslim sebagai salah satu sekutu (Barat) yang terdesak dalam usaha menipu untuk mengheret mereka ke arah nilai-nilai sekular dan menjauhkan dari Islam. Sehari selepas komen tersebut dikeluarkan, Liga Utara (parti politik bersayap kanan dan ahli sekutu Silvio Berlusconi) mencadangkan perundangan dituju pada pengharaman penutupan wajah di Itali.

Dr. Nazreen Nawaz, wakil Media Muslimat Hizbut-Tahrir Britain memberi kenyataan:

“Sheikh Tantawi bukanlah orang yang asing dalam memukul gendang mengikut irama kerajaan sekular Barat. Antara perkara yang telah dilakukan termasuklah menyokong pengharaman tudung di Perancis, menasihati perempuan-perempuan Muslim untuk membuka tudung mereka dalam memenuhi kehendak undang-undang, serta bersalaman dengan Presiden Israel Shimon Peres – seorang penyembelih yang mana tangannya berlumuran dengan darah ribuan rakyat Palestin.

“Berlatarbelakangkan kerajaan Eropah yang sedang berusaha untuk mencantas kebangkitan Islam dalam masyarakat mereka dan memaksa untuk menerapkan nilai-nilai Barat melalui undang-undang seperti pengharaman tudung dan purdah, kata-katanya telah dijadikan sebagai hujah dalam agenda mereka. Tambahan pula, kenyataannya yang mutakhir ini telah menyediakan bantuan kepada propaganda peperangan kerajaan Barat terhadap Islam dan pakaian wanita Muslim. Oleh itu, daripada dia menyuruh para remaja Muslim untuk menanggalkan tudung mereka, adalah lebih baik dia menyorokkan wajahnya yang memalukan”.

alt “Dia menunjukkan kemarahan terhadap wanita yang berpurdah tetapi langsung tidak menghiraukan kebenaran kerajaan yang diberikan kepada para pengunjung wanita untuk berarak separuh bogel di dalam pusat percutian di Mesir. Dia mempergunakan Islam untuk berhujah bahawa wanita Muslim mestilah membuka wajah mereka tetapi mendiamkan diri terhadap pemerintahan sekular rejim Mubarak yang zalim yang cuba sedaya upaya dalam menyingkirkan Islam dari masyarakat, termasuk memenjara dan menyeksa sesiapa yang menyeru kepada pemerintahan Islam”.

alt “Tantawi dan orang yang seumpama dengannya adalah orang-orang yang bersedia untuk memberi khidmat apabila dibayar, yang menawarkan perkhidmatan memberi fatwa atas permintaan dalam menandatangani dan bersetuju tanpa sebarang persoalan terhadap tindakan pemerintahan autokratik dan kerajaan Barat, dia tidak mempunyai kewibawaan di kalangan umat Islam. Maka para pemimpin Barat tidak sepatutnya diperbodohkan dengan mempercayai bahawa perintah daripada ulamak kerajaan sebegini akan dapat meyakinkan kaum Muslimin untuk beralih arah daripada pegangan kepercayaan Islam yang kuat kepada menerapkan nilai-nilai yang korup, cacat dan rendah moral. Jika inilah harapan mereka, maka merekalah yang perlu membuka tudung daripada mata mereka dan bukannya wanita Muslim”.

Pendakwah Ikhlas atau Sekular??

Bismillahirrahmanirrahim..

Tiga hari lalu, saya telah membaca sebuah akhbar tempatan. Tajuk yang saya baca tersebut agak memeranjatkan namun saya tidak hairan. Untuk berita penuh, sila klik sumber : [UM 3/10/2009]. Mengapa para pendakwah tidak dibenarkan mencampuradukkan ilmu agama dan politik? Bukankah Rasulullah dulu itu penyampai agama sekaligus pemimpin di Madinah? Jadi mengapa perlu diasingkan antara agama dan politik? Bukankah itu sekular namanya?

Wahai sahabat sekalin!!

Allah telah berfirman di dalam Al-Quran bahawasanya, “Sesungguhnya Allah tidak mengubah akan apa-apa yang ada pada suatu kaum itu (nasib @ keadaan yang mulia atau hina) sehinggalah mereka sendiri yang berusaha mengubah akan apa yang ada pada diri (pemikiran @ persepsi) mereka” ( QS Ar Ra’du [13]:ayat 11)

Ayat ini menjelaskan kepada kita bahawa tindakan Jabatan Agama Islam Perak (JAIPK) ini adalah suatu kesalahan yang membawa padah dan mengakibatkan umat Islam terus berada di dalam keadaan hina dan tertindas sampai bila-bila. Yang jelas, menyempitkan Islam hanya kepada ilmu agama (baca: ibadah khusus) akan hanya menjuruskan umat Islam ke dalam kejumudan. Mereka seolah-olah mahu umat terus berada di tahap pemikiran yang mundur kerana memisahkan agama dari kehidupan berpolitik dengan dalih tidak mahu umat Islam hidup berpecah belah kerana perbezaan fahaman politik.

Mereka menganggap bahawa dengan perbezaan ini, akan berlaku pecah belah yang akan mengakibatkan umat hancur dan mundur ke belakang serta ditinggalkan oleh bangsa-bangsa yang lebih maju. Namun hakikatnya, dengan meninggalkan aspek politik Islam (menjaga urusan umat) inilah, umat akan mundur. Sepatutnya kita perlu mengkaji Al-Quran dan As-Sunnah serta sejarah umat Islam di era kegemilangannya. Umat Islam pada ketika mengamalkan perintah Allah sebagaimana yang tertera dalam surah Al Imran [3], ayat 112 yang mafhumnya,

“Telah ditimpakan ke atas mereka kehinaan di mana-mana sahaja mereka berada melainkan mereka menghubungkan tali dengan Allah dan juga menghubungkan tali dengan sesama manusia dan telah kembali mereka dengan mendapat kemurkaan dari Allah dan juga telah ditimpakan keatas mereka kemiskinan….”

Mereka tidak memisahkan kedua-dua aspek hablun minaa llah (agama) dan hablun minan-naas (mengatur kehidupan berpolitik). Hakikatnya, berpolitik di dalam Islam adalah satu keperluan dan kewajiban kepada kita sebagai umat Islam dalam mengamalkan perintah Allah dan mengikuti tuntunan Sunnah Rasul SAW. JAIPk sepatutnya menyeru agar umat Islam agar memahami Islam secara kaffah dan berusaha untuk kembali menegakkan Deen Allah ini secara keseluruhan – aspek ibadah dan politiknya. Saranan inilah sebenarnya yang akan menjauhkan umat dari perpecahan!

Wallahu’alam
 

Copyright © 2013 | Wanita Mustanir | by Cik Bulat