Intelligent Design Concept ?????

Assalamualaikum wbt. sahabat2,

Ana rasa, this is the first time ana coretkan hasil tulisan sendiri di blog ana.. Ermmm, ini adalah pengalaman sbnr ana serta ana kira menjadi motivasi ana dan mungkin juga utk sahabat2 seperjuangan berdepan dgn umat atau sesiapa jua..

Dua hari yg lps, ana merupakan 1 di antara 7 org ketua fasilitator yg didtgkan khas oleh Cikgu I utk menyertai Program Motivasi di UM. Apa yg ana nak kongsikan di sini bknlah mengenai program tu tp ana ingin kongsikan dgn antum semua ttg intelligent design yg baru first time ana dgr (hehehe).. tp ana rasa pelajar2 fizik tahu apa maknanya..

Dlm kita bertemu & berbicara dgn umat, kita perlu bijaksana dgn uslub utk menyampaikan Islam..Mgkin mudah utk kita terangkan mengenai Islam kpd org Islam (betu ke?)tp bagaimana pula uslub yg diperlukan utk menerangkan Islam selaku akidah kpd org yg bkn Islam malah kpd org yg tiada agama?? Antum pernah terfikirkah?? Pernahkah terfikir walaupun sejenak?? Ana baru sahaja terfikir, berfikir & terus berfikir.. Mujur ana menyertai progrm ini..walaupun target utama ana mjd fasi bkn utk dakwah kpd bkn Islam tp ianya berguna utk ms akan dtg..

Kalau kita bertemu dgn org yg tiada agama & jiwanya kosong sekosong tin yg kosong (hehehe, tak tahulah pepatah apa yg sesuai, main hentam je..), apa uslub yg kita ada?? Oleh itu, kita perlu menyampaikannya sesuai dgn kemampuan akalnya.. Takkanlah kita nak ajar seseorg itu berlari jika dia baru shj nak blaja berjln, takkanlah kita nak berbicara ttg kimia kalau seseorg tu blaja seni, takkanlah kita nak berbicara ttg undang2 kalau seseorg tu blaja sains, takkanlah kita nak berbicara ttg kereta jika minatnya cenderung kpd kapal kan kan...

Dari Ali ra., ia berkata :

Berbicaralah kpd manusia dgn sesuatu yg mereka ketahui, apakah engkau suka Allah dan RasulNya didustakan? (HR Bukhari)

dari Abdullah bin Mas'ud, ia berkata :

Tidaklah engkau berbicara kpd suatu kaum dgn pembicaraan yg tdk terjangkau akal mereka, kecuali akan menjd fitnah bg sebahagian mereka. (HR Muslim)

Ibnu Abbas berkata :

Jadilah kalian pendidik yg lapang dada dan faqih. Disebut rabbani adalah org yg mendidik manusia dgn ilmu yg kecil2 sblm yg besar2. (HR Bukhari)

Jadinya, utk mengenalkan seseorg mengenai kewujudan Tuhan, kita perlu menggunakan 'intelligent design concept' agar mereka mudah faham..Sbg cth, sebuah kapal. Knp penciptaan kapal walaupn berat tp terapung di atas air, knp mesti ada layar, knp bhgn dpnnya tdk berbentuk empat segi & sbgnya.. Cth lain adalah manusia.. Manusia adalh cth terbaik utk menerangkan kewujudan Tuhan..Kita sbg pendakwah perlu melontarkan persoalan2 yg mampu dijangkau oleh akal mereka agar mereka berfikir, berfikir & terus berfikir..

Di dlm Al-Quran terdapat ajakan utk memerhatikan benda2 di sekeliling manusia serta mengajaknya utk mengamati & memfokuskan perhatian terhdp benda2 tersebut & segala sesuatu yg ada di sekeliling benda tersebut atau yg berhubungan dgnnya agar dpt membuktikan kewujudan Allah SWT.. Dgn mengamati benda2 tersebut, bagaimana satu dgn yg lain saling memerlukan, akan memberikan satu pemahaman yg meyakinkan dan pasti akan kewujudan Allah Yang Maha Pencipta lagi Maha Pengatur..

Firman Allah SWT :

"Sesungguhnya dlm penciptaan langit & bumi, dan silih bergantinya malam & siang, terdapat tanda2 (ayat) bg org yg berakal" (TQS Ali 'Imran [3]: 190)

"Hendaklah manusia memperhatikan dari apa ia diciptakan? Dia diciptakan dari air yg memancar, yg keluar dr antara tulang sulbi lelaki dgn tulang dada perempuan" (TQS At-Thariq [86]:5-7)


Wallahu 'Alam....

13 comments:

  1. Semua dengan Izin Allah semata.Dec 25, 2008, 6:53:00 AM

    Subhanallah,tulisan yang mustanir!
    Moga Allah tetapkan saudari dalam perjuangan dakwah,dengan izin Allah ^_^

    Ingatlah,usaha dan uslub dakwah itu terpulang pada diri pendakwah dan mereka menyampaikan berdasarkan tahap ilmu yang mereka ada,bukan yang mereka ada-adakan,dan ilmu itu milik siapa saudariku kalau bukan ia semua adalah milik Allah semata-mata wahai saudariku.

    Janganlah anggap segala ilmu tentang uslub-uslub dakwah yang saudari ada dan pendakwah lain tiada mampu membuka hati orang yang didakwah.

    Hidayah itu milik Allah semata-mata.
    Walaupun uslub dakwah yang diguna memang sesuai dan tepat pada orang yang didakwah,namun???? siapa yang memiliki hati dan memberi kefahaman pada diri orang yang didakwah kalau bukan Allah Sahaja yang berkuasa.

    Ingatlah juga bahawa sebarang usaha pendakwah itu,jangan dipandang terlalu kecil atau besar kerana kesan dari usaha dakwah nya??Hanya Allah sahaja yang tahu.

    Manusia hanya berusaha,tapi hanya Allah mampu beri kesan dan timbal balik,di dunia atau di akhirat kelak.

    Teruskan Usaha saudari dalam berdakwah tapi ingatlah,semua usaha,dan urusan akan kembali pada Allah dan tak akan terhenti di mana-mana kecuali kepada Allah.

    Insya-Allah tak perlu memandang serong cara pendakwah lain berdakwah,dan tak perlu mengeluarkan pernyataan tanpa pengetahuan sebenar tentang tahap ilmu pendakwah masing-masing.

    Akhir sekali,beringatlah selalu bahawa Allah menilai semua urusan kita,dan Allah berkuasa menjadikan kita hina atau mulia sekelip mata sahaja dengan kehendakNYA.
    (Semua Dengan Izin Allah SEMATA,tak perlu mendabik dada,menganggap ilmu milik kita semata)

    ReplyDelete
  2. Dengan Izinn Allah semataDec 25, 2008, 7:30:00 AM

    Pesanan tambahan:

    Ingatlah kembali kisah sahabat Nabi s.a.w yang juga merupakan Khalifah ke dua selepas baginda,iaitu Saidina umar Al-Khattab,sebelum keislaman beliau,dimana bagaimana diri beliau yang pada mulanya KAFIR,JAHIL ,dengan kuasa Allah semata,ayat2 dari Surah Toha melembutkan hati beliau pada Islam.

    Cukuplah dengan keyakinan bahawa hanya hidayah Allah semata yang mampu buka hati setiap orang yang didakwah,bukan ilmu uslub dakwah yang tepat dan yang terhad dalam akal pendakwah itu yang buka hati mereka.

    Ingatlah juga bahawa Nabi Musa pun Allah ajarkan doa ketika berdakwah,jadi jelaslah disini bahawa betapa hebat manapun analogi,kreativiti,atau segala kebijaksanaan sementara pendakwah bawakan pada yang didakwah itu sebenarnya tidak akan mampu mendatangkan manfaat mahupun mudharat kecuali dengan izin Allah.

    Allah menjadi saksi,dan Allah menjadi penolong dalam segala urusan.Mintalah Allah buka hati kita sebelum dibukakan hati yang didakwah.

    ReplyDelete
  3. Hanya dengan izin Allah!!Dec 25, 2008, 7:52:00 AM

    Memang pendakwah tidak boleh ajar orang yang didakwahnya berlari sebelum berjalan seperti yang saudari nyatakan,namun tahukah saudari bahawa akal yang berfikir andai hatinya tidak disuluhkan cahaya hidayah semata-mata dari Allah,maka mampukah akal itu memahami apa yang diajar?

    Maka,betullah bahawa hidayah Allah adalah segalanya,bukan usaha pendakwah.

    Ditegaskan sekali lagi,usaha pendakwah tiada apa kesan andai Allah tidak izinkan dan dengan izin Allah, fahamlah kita bahawa semantap mana uslub dakwah yang pendakwah bawa,selamanya tak akan mampu meresapi hati yang didakwah andai Allah tidak izinkan.

    Cukuplah penerangan hamba yang lemah ini buat setakat ini,paling penting,ingatlah Allah yang berkuasa dan membantu usaha kita,kita takkan mampu pada hakikatya.

    Allah yang menghidupkan semua jiwa,maka Allah sahaja memberi hidayah pada jiwa-jiwa itu.Semua Jiwa akan Kembali Pada Allah.

    ReplyDelete
  4. syukran kpd saudara/i yg ana hormati , krn mengingatkan ana akan hidayah Allah.. Subhanallah...
    Ia mmg semantap mana uslub yg diberikan jika tiada hidayah dari Allah, maka tidak akan terbuka hati org yg didakwahkan.. Ana hanya menyampaikan.. Namun Manusia itu kan diberikan Akal, yg membolehkan mereka memilih mana yg haq & mana yg bathil..

    Wallahu 'Alam....

    ReplyDelete
  5. Assalamu'alaikum,
    sangat menarik yach bingkisan dari saudari,cumanya disini ana mahu kongsiin lepas baca artikel fasal keterbatasan akal manusia.

    Ini sedikit ana copy:

    Oleh karena akal manusia itu terbatas, Allah Yang Maha Pengatur (ArRabb) memberikan pula sumber informasi berupa wahyu yang diturunkan kepada para Rasul yang kemudian disebar luaskan kepada manusia.

    Nabi Muhammad RasuluLlah SAW adalah nabi dan rasul yang terakhir. Setelah beliau, Allah tidak lagi menurunkan wahyu.

    Dalam shalat kita minta kepada Allah: Ihdina shShira-tha lMustqiym (1:6), tuntunlah kami ke jalan yang lurus.

    Maka Allah menjawab: Alif, Lam, Mim. Dza-lika lKita-bu la- Rayba fiyhi Hudan lilMuttaqiyn (s. alBaqarah, 1-2), inilah kitab tak ada keraguan dalamnya penuntun bagi Muttaqiyn (s. Sapi betina, 2:1-2). Al Quran yang tak ada keragua

    n dalamnya memberikan informasi kepada manusia tentang perkara-perkara yang

    manusia tidak sanggup mendapatkannya sendiri dengan kekuatan akalnya: 'Allama lInsa-na Ma-lam Ya'lam (s. al'Alaq, 5), (Allah) mengajar manusia apa yang tidak diketahuinya.

    Kebenaran mutlak (Al Haqq)
    tidak
    mungkin
    dapat dicapai
    oleh manusia
    dengan kekuatan akalnya.

    Kebenaran mutlak
    tidak mungkin
    diperoleh dengan
    upaya pemikiran
    mekanisme otak
    yang berwujud filsafat.


    Juga kebenaran mutlak
    tidak dapat
    dicapai manusia
    dengan upaya
    renungan mekanisme
    qalbu dalam wujud tasawuf.

    Al Haqq tidak dapat dicapai

    melalui filsafat
    ataupun tasawuf.

    Al Haqqu min rabbikum (s. alKahf, 29),

    artinya Al Haqq itu dari Rabb kamu (s. Gua 18:29).

    Alam ghaib juga
    tidak mungkin
    diketahui manusia dengan kekuatan akalnya.

    Filsafat dan tasawuf
    tidak mungkin dapat menyentuh alam ghaib.

    Demikianlah tolok ukur produk pemikiran

    dan renungan yang berupa filsafat dan tasawuf

    itu adalah: "Dza-lika lKita-bu la- Rayba fiyhi Hudan lilMuttaqiyn". Filsafat dan tasawuf harus dibingkai

    oleh Al Quran dan Hadits shahih, sebab
    kalau tidak demikian,
    maka filsafat dan tasawuf itu menjadi liar.

    Sungguh-sungguh suatu keniscayaan, para penganut dan pengamal filsafat dan tasawuf tanpa kendali itu menjadi sesat.

    Terjadilah fenomena yang naif, lucu, tetapi mengibakan, yaitu antara lain filosof itu berimajinasi
    tentang pantheisme, sufi itu ber"kasyaf" terbuka hijab, merasa bersatu dengan Allah.

    Adapun indikator penganut dan pengamal filsafat dan tasawuf tanpa kendali itu,
    adalah upaya
    yang sia-sia untuk mempersatukan segala agama.

    Inilah yang selalu kita mohonkan kepada Allah SAW
    setiap shalat, agar tidak terperosok
    ke dalam golongan "Dha-lluwn", kaum sesat.

    Hudan lilMuttaqiyn", demikianlah wahyu itu
    menuntun akal para Muttaqiyn

    untuk berolah akal,
    yaitu berpikir/berfilsafat dan merasa/bertasawuf.

    Akal harus ditempatkan

    di bawah wahyu dan
    ilmu filsafat serta ilmu tasawuf harus ditempatkan

    di bawah iman,

    singkatnya wahyu di atas akal

    dan iman di atas ilmu.

    Wallahu a'lam bisshowab

    ReplyDelete
  6. sini ana bagi link ke artikel sambungannya yach.

    http://waii-hmna.blogspot.com/2007/06/002-konfigurasi-wahyu-akal-dan-naluri.html

    ReplyDelete
  7. Wa'alaikumussalam wbt salikin,
    syukran di atas perkongsian ilmu saudara/i..

    ReplyDelete
  8. Islam menegaskan agar sentiasa mgunakan akal di samping adanya perasaan hati. Islam mewajibkan stp umatnya utk mgunakan akal dlm beriman kpd Allah SWT, serta melarang bertaqlid dlm masalah akidah.. Utk itulah, Islam tlh mjadikan akal sbg timbangan dlm beriman kpd Allah, sbgaimana firmanNya :
    "Sesungguhnya dlm penciptaan langit & bumi, dan silih bergantinya malam & siang, terdapat tanda2 (ayat) bg org yg berakal" (Ali 'Imran [3]:190)

    Dgn demikian stp Muslim wajib mjdkan imannya betul2 muncul dr proses berfikir, selalu meneliti & mperhatikan serta sentiasa bertahkim (merujuk) kpd akalnya secara mutlak dlm beriman kpd adanya Allah SWT..

    Wallahu 'Alam....

    ReplyDelete
  9. Sangat hangat juga ya perbincangan disini.

    Setuju dengan Wanita Mustanir.Akal dan wahyu itu memang sangat berkaitan dalam masalah aqidah.

    Tetapi juga hanya wahyu itu adalah kata-2 Allah SWT sahaja yang Mutlak kebenarannya bukan cara pendakwah menyampaikan dengan kebijaksanaan yang sangat terhad.

    Karena Allah lah Yang Maha Hidup, dan juga yang menciptakan manusia serta alam semesta ini. Jadi, Allah lebih mengetahui tentang ciptaanNya.

    Sedangkan manusia, akalnya dibatasi oleh ruang dan waktu.

    Ruang dan waktu ini berdasarkan pengalaman yang dijalani selama hidup ini, plus ide-2 dia.

    Orang sering membuat perumpamaan tentang mobil.

    Mobil Nissan ya manualnya harus dari si pembuat Nissan.

    Bukan dari manual Rolls Royce. Mobil Nissan tidak bakal punya akal bahwa kenapa dia koq berbahan bakar bensin atau solar.

    Mengapa tidak minyak tanah atau air saja.

    Terkadang,
    manusia merasa lebih pintar dibanding wahyu.

    Sehingga,
    wahyunya dianggap yang salah.

    Padahal,
    ini
    karena keterbatasan akal manusia saja
    dalam memahami ciptaan Allah SWT.

    Contoh klasik: dulu teori darwin banyak diakui kebenarannya. Tapi sekarang terbukti ia salah.
    (rujuk http://www.harunyahya.com/)

    Manusia itu
    terbatas
    sedangkan
    Wahyu Allah
    itu tiada batasnya.
    Manusia terbatas
    karena
    akalnya

    Manusia yang mendewakan akalnya tuch,
    biasanya yang baru lulus sarjana dan mulai kerja.

    Ada pula yang pintar banget, sehingga
    menganggap apa-2 bisa diselesaikan dengan akal.

    Ini nich kisah Nabi Khidir dan Nabi Musa as.

    Dua-2 nya adalah manusia mulia di sisi Allah SWT. sama-2 nabi.

    Nabi Musa pintar akalnya sehingga merasa dirinya paling berilmu diantara semua umat manusia saat itu.


    Dan Nabi Khidir berjalan diatas jalan wahyu sehingga Allah menyingkapkan (kepada Nabi Khidir as) sedikit rahasia-2 NYA yang bakal terjadi di kemudian hari.

    Kisah Nabi Musa dan Nabi Khidir a.s. dirakamkan oleh al-Qur’an dalam Surah al-Kahfi ayat 66-82. Menurut Ibn `Abbas, Ubay bin Ka’ab menceritakan bahawa beliau mendengar Rasulullah s.a.w. bersabda,


    “Sesungguhnya pada suatu hari, Nabi Musa berdiri di khalayak Bani Israil lalu baginda ditanya,

    “Siapakah orang yang paling berilmu?” Jawab Nabi Musa, “Aku.” Lalu Allah s.w.t. menegur Nabi Musa a.s. dengan firman-Nya,

    “Sesungguhnya di sisi-Ku ada seorang hamba yang berada di pertemuan dua buah lautan dan dia lebih berilmu daripada kamu.”

    Lantas Nabi Musa pun bertanya, “Wahai Tuhanku, bagaimanakah dapat aku menemuinya?” Allah pun berfirman,

    “Bawalah bersama-sama kamu seekor ikan di dalam sangkar dan sekiranya ikan tersebut hilang, di situlah kamu akan bertemu dengan hamba-Ku itu.”


    Sesungguhnya teguran daripada Allah itu mencetuskan keinginan yang kuat dalam diri Nabi Musa a.s. untuk menemui hamba yang salih itu.


    Di samping itu, baginda juga terlalu ingin mempelajari ilmu daripadanya.

    Nabi Musa kemudiannya menunaikan perintah Allah itu dengan membawa ikan di dalam sangkar dan berangkat

    bersama-sama pembantunya yang juga dikatakan anak murid dan pembantunya, Yusha’ bin Nun ibn Ifra’im ibn Yusuf a.s.

    Mereka berdua akhirnya sampai di sebuah batu lalu kemudiannya berhenti untuk berehat setelah berjalan berbatu-batu jauhnya.


    Ikan yang berada di dalam sangkar itu pula meronta-ronta dan seterusnya
    terjatuh ke dalam air. Allah s.w.t. membuatkan aliran air untuk memudahkannya sampai ke laut. Yusya` terpegun memerhatikan kebesaran Allah menghidupkan semula ikan yang telah mati itu. Itulah juga mukjizat yang dikurniakan kepada Nabi Musa a.s.

    Selepas menyaksikan peristiwa yang sungguh menakjubkan dan luar biasa itu, beliau tertidur dan apabila terjaga, beliau terlupa untuk menceritakannya kepada Nabi Musa a.s.


    Mereka kemudiannya meneruskan lagi perjalanan siang dan malamnya dan pada keesokan paginya, Nabi Musa berkata kepada Yusya`

    “Bawalah ke mari makanan kita, sesungguhnya kita telah berasa letih kerana perjalanan kita ini.” (Surah al-Kahfi : 62)

    Ibn `Abbas berkata,

    “Nabi Musa sebenarnya tidak berasa letih sehinggalah baginda melewati tempat yang diperintahkan oleh Allah

    supaya menemui hamba-Nya yang lebih berilmu itu.” Yusya’ berkata kepada Nabi Musa,

    “Tahukah kamu bahawa ketika kita mencari tempat berlindung di batu tadi, sesungguhnya aku lupa (menceritakan tentang) ikan itu dan

    tidaklah yang melupakan aku untuk menceritakannya kecuali syaitan dan ikan itu mengambil jalannya ke laut itu dengan cara yang amat aneh.” (ayat 63)


    Nabi Musa segera teringatkan sesuatu. Ya, mereka sudah pun tiba sebelumnya di tempat yang akan menemukan baginda dengan hamba yang salih yang dicari-cari itu.

    Kini, kedua-dua mereka berpatah balik untuk kembali ke tempat tersebut iaitu di batu yang menjadi tempat persinggahan mereka, tempat bertemunya dua buah lautan. Musa berkata, “Itulah tempat yang kita cari.”

    Lalu kedua-duanya kembali, mengikuti jejak mereka semula. (Al-Kahfi : 64)


    Terdapat banyak pendapat tentang tempat sebenar pertemuan Nabi Musa dan Nabi Khidir a.s.

    Ada yang mengatakan bahawa tempat tersebut ialah tempat pertemuan Laut Rom dan Parsi iaitu tempat bertemunya Laut Merah dengan Lautan Hindi.

    Pendapat yang lain pula mengatakan bahawa ia terletak di tempat pertemuan antara Laut Rom dengan Lautan Atlantik.

    Di samping itu, ada juga yang mengatakan bahawa ia terletak di sebuah tempat yang bernama Ras Muhammad iaitu antara Teluk Suwais dengan Teluk `Aqabah di Laut Merah.

    Setibanya mereka di situ, mereka terlihat seorang hamba Allah yang berjubah putih bersih.

    Nabi Musa pun mengucapkan salam kepadanya. Nabi Khidir menjawab salamnya dan bertanya, “Dari mana datangnya kesejahteraan di bumi yang tidak mempunyai kesejahteraan? Siapakah kamu”

    Jawab Nabi Musa, “Aku ialah Musa.” Nabi Khidir bertanya lagi, “Musa daripada Bani Isra’il?” Nabi Musa menjawab, “Ya. Aku datang menemui tuan supaya tuan dapat mengajarkan sebahagian ilmu dan kebijaksanaan yang telah diajarkan kepada tuan.”

    Nabi Khidir menegaskan, “Sesungguhnya kamu sekali-kali tidak akan sanggup bersabar bersama-samaku.” (ayat 67) “Wahai Musa, sesungguhnya ilmu yang kumiliki ini ialah sebahagian daripada ilmu kurniaan Allah yang diajarkan kepadaku tetapi tidak diajarkan kepadamu wahai Musa. Kamu juga memiliki ilmu yang diajarkan kepadamu yang tidak kuketahuinya.


    ” Nabi Musa seterusnya berkata, “Insya Allah tuan akan mendapati diriku sebagai seorang yang sabar dan aku tidak akan menentang tuan dalam sesuatu urusan pun.” (ayat 69)


    Nabi Khidir selanjutnya mengingatkan,

    “Jika kamu mengikutiku, maka janganlah kamu menanyakan kepadaku tentang sesuatu pun sehingga aku sendiri menerangkannya kepadamu.” (ayat 70)

    Suatu perkara yang dapat kita lihat dalam pertemuan antara Nabi Musa a.s.
    dengan Nabi Khidir a.s. ialah bagaimana
    tawaduk
    dan
    rendah hatinya Nabi Musa a.s. sebagai seorang “murid” yang mahu mempelajari sesuatu ilmu daripada gurunya.

    Tutur katanya penuh adab dan tingkah lakunya penuh sopan; syarat yang amat penting bagi sesiapa sahaja yang mahu menuntut ilmu.

    Demikianlah seterusnya Nabi Musa a.s. mengikuti Nabi Khidir dan berlakulah pelbagai peristiwa yang menguji diri Nabi Musa a.s. yang telah berjanji bahawa baginda tidak akan bertanya sebab sesuatu tindakan diambil oleh Nabi Khidir.


    Sememangnya setiap tindakan Nabi Khidir a.s. itu amat aneh dan memeranjatkan.

    Namun, ada rahsia dan sebab yang amat wajar di sebaliknya. Misalnya, tindakan Nabi Khidir membocorkan perahu yang ditumpangi oleh mereka berdua.

    Kemudian, Nabi Khidir membunuh seorang kanak-kanak yang sedang bermain dengan rakan-rakannya. Dan yang terakhir, Nabi Khidir a.s. membetulkan dinding rumah yang hampir roboh dengan menggunakan karamahnya iaitu dengan hanya menyapu dinding tersebut lalu ia tegak kembali.


    Tindakan ini mengundang tanda tanya dalam fikiran Nabi Musa a.s. kerana penduduk kampung tersebut tidak mahu memberikan makanan dan minuman kepada mereka berdua. Dengan kata-kata lain, penduduk di situ tidak mahu menerima mereka sebagai tetamu.

    Nabi Musa a.s. diberikan peluang sebanyak dua kali dan kedua-duanya Nabi Musa terlupa janjinya untuk tidak bertanya

    dan akhirnya baginda merayu supaya Nabi Khidir memberikan peluang terakahir dan berkata, sekiranya baginda masih lagi bertanya selepas itu,

    maka Nabi Khidir bolehlah menghalang baginda daripada terus mengikutnya kerana Nabi Khidir telah berkali-kali memaafkan baginda.

    Akhirnya, Nabi Khidir pun menjelaskan dengan terperinci setiap perbuatannya iaitu yang pertama, baginda membocorkan perahu yang mereka tumpangi kerana perahu itu dimiliki oleh seorang yang miskin dan raja negeri itu suka merampas perahu milik rakyatnya.


    Manakala kanak-kanak yang dibunuh itu pula ialah anak kepada satu pasangan yang beriman dan kanak-kanak itu dibimbangi akan mendorong ibu bapanya menjadi sesat dan kufur. Kematiannya digantikan Allah dengan anak yang salih dan lebih mengasihi kedua-dua ibu bapanya sehingga tujuh keturunan.

    Manakala dinding rumah yang hampir roboh itu pula milik dua orang kanak-kanak yatim di kota tersebut dan di bawahnya tersimpan harta benda yang ditanam untuk mereka berdua.

    Bapa mereka telah meninggal dunia dan merupakan seorang yang salih. Diriwayatkan tempat ini terletak di negeri Antakiyah dan penduduknya menyembah berhala.


    Sekiranya tembok tersebut runtuh, maka harta yang tertanam di bawahnya pasti akan ditemui oleh orang lain sedangkan kedua-dua kanak-kanak tersebut masih belum dewasa untuk menguruskan harta tersebut dengan baik.


    Turut diriwayatkan bahawa harta peninggalan itu termasuklah alwah yang diperbuat daripada emas yang antaranya tercatat perkataan, “Bismillahirrahmanirrahim” dan “La ilaha illallah Muhammad Rasulullah”.

    Sedarlah Nabi Musa a.s. tentang hikmah setiap perbuatan atau kejadian yang berlaku.

    Mengertilah juga baginda kini. Nabi Musa a.s. amat bersyukur kerana telah dipertemukan oleh Allah dengan

    seorang hamba Allah yang salih yang dapat mengajarkan kepadanya ilmu yang tidak dapat dituntut atau dipelajari iaitu ilmu ladunni.

    Ilmu ini diterima daripada Allah s.w.t. yang dikurniakan kepada sesiapa yang dikehendaki-Nya.


    Nabi Khidir yang bertindak sebagai seorang guru banyak memberikan nasihat dan menyampaikan ilmu seperti yang dipinta oleh Nabi Musa a.s. dan Nabi Musa menerima nasihat tersebut dengan penuh gembira.

    Antaranya ialah semasa mereka berdua berada di dalam perahu yang ditumpangi, datanglah seekor burung lalu hinggap di hujung perahu itu.

    Burung itu meneguk air dengan paruhnya lalu Nabi Khidir berkata,

    “Tidaklah ilmuku dan ilmumu berbanding ilmu Allah akan berkurangan seperti air laut ini yang tidak berkurangan kerana diteguk sedikit airnya oleh burung ini.”

    Dengan kata-kata lain, “Sesungguhnya ilmuku dan ilmu yang kamu miliki tidak sedikit pun mengurangkan ilmu Allah, sebagaimana air yang diteguk oleh burung ini tidak sedikit pun mengurangkan air yang ada di situ.”

    Sebelum berpisah, Nabi Khdir berpesan kepada Nabi Musa a.s.,

    “Jadilah kamu seorang yang tersenyum dan bukannya orang yang tertawa.

    Teruskanlah berdakwah dan janganlah berjalan tanpa tujuan.

    Janganlah pula apabila kamu melakukan kesilapan, berputus asa dengan kesilapan yang dilakukan itu.

    Menangislah disebabkan kesilapan yang kamu lakukan, wahai Ibn `Imran.”

    Meneliti kisah ini kita dapat membuat

    satu kesimpulan
    iaitu Nabi Khidir dan Nabi Musa a.s. secara tidak langsung menggariskan beberapa adab penting dalam mencari ilmu,

    khususnya dalam berguru.

    Pertama, ilmu merupakan kurniaan Allah s.w.t.

    Tidak ada
    seorang manusia pun
    yang boleh mendakwa
    bahawa ia lebih berilmu berbanding orang lain.

    Ini kerana, ada juga ilmu yang merupakan anugerah daripada Allah tanpa mempelajarinya (ilmu ladunni – ilmu yang dikhususkan untuk hamba-hamba Allah yang salih dan terpilih sahaja).

    ReplyDelete
  10. Kedua,Filsafat dan agama berbicara tentang hal yang sama,

    yaitu manusia dan dunianya.

    Apabila yang satu membawa kebenaran yang berasal dari Sang Pencipta manusia dan dunianya itu, dan
    yang lainnya dari akal manusia yang selalu diliputi kekurang-jelasan dan ketidakpastian,

    mengapa lalu orang masih sibuk dengan agama?

    Itulah pertanyaan yang tidak jarang dikemukakan oleh orang bertakwa terhadap usaha para filosof.

    Itu memang ada benarnya.

    Pengetahuan mudah
    membuat orang
    menjadi sombong.

    Filsafat juga dapat membuat orang menjadi sombong,

    seakan-akan si filosof mengetahui segala-galanya,

    seakan-akan ia pasti lebih maju daripada orang yang saleh.

    Akan tetapi,

    di lain fihak, orang yang bicara atas nama agama juga dapat berdosa karena sombong.

    Meskipun yang mau dibicarakan adalah wahyu Allah, namun ia dapat lupa bahwa ia sendiri tetap manusia,

    tetap terbatas dan tidak pasti dalam pengertiannya,

    juga dalam pengertiannya terhdap wahyu itu.

    Jadi, dengan cara mengadakan "perhitungan", kita tidak akan maju jauh.

    Akan tetapi, pertanyaan di atas tetap perlu kita jawab.

    Apakah fungsi filsafat dalam berhadapan dengan agama yang menimba pengertiannya dari wahyu Allah ?

    Untuk menjawab pertanyaan ini, kita perlu terlebih dahulu membicarakan hubungan antara wahyu dan akal budi.

    ReplyDelete
  11. dan karena berakar dalam iman, akan lebih

    mantap dan berani juga untuk mempergunakan akalbudinya.

    la tidak takut dengan pengetahuan yang lebih kritis dan mendalam akan menjauhkannya dari iman.

    Dan menurut hemat saya, kita tidak boleh memberikan kesan bahwa semakin kita berpikir secara mendalam dan kritis,

    Pada Prakteknya, yang kita manusia pasti menggunakan akal. meskipun dalam hal memahami al Qur'an. sketsa nya begini

    Si A --------------> Al Qur'an ------------> Tafsir A
    Memahami Muncul
    (dengan Ilmu sederhana)

    Si B --------------> Al Qur'an ------------> Tafsir B
    Memahami Muncul
    (Dg Ilmu lebih kompleks)

    Si C --------------> Al Qur'an ------------> Tafsir C
    Memahami Muncul
    (Dg Ilmu yg Kompleks)

    Pertanyaannya, riilnya,
    1. Mana ada tafsir tanpa akal?
    2. Pada riilnya, Mana ada pertentangan antara al Qur'an dengan Tafsir?
    Yang terjadi, diskusi debat yang ada, bukankah antara Tafsir 1 dengan tafsir yang lain?! tinggal mana tafsir yang bisa diipertanggungjawabkan.


    Bukankah hasil tafsir yang sama dengan teks al Qur'an, adalah tafsir pula.
    Misal:
    Si A Menafsirkan "bumi dihamparkan" adalah Bumi itu Datar (ini tekstual = tafsrnya sama dengan teks)
    Si B Menafsirkan "bumi dihamparkan" adalah Bumi itu luas (ini pendekatan yang non Teks), dsb

    Buntang lah mata kita sekarang bahawasanya,cara mendakwah itu akan kalah dengan wahyu dan wahyu tidak akan difahami dengan akal yang berakar iman

    Peryataan berikut yang benar yang mana?
    1. ILMU Bertentangan dengan Wahyu, Atau
    2. Ilmu Bertentangan dengan Tafsir akan Wahyu

    Jika ilmu bertentangan dengan Tafsir wahyu,
    jangan langsung disalahkan Ilmunya DONK!

    Bisa jadi tafsirnya yang salah.

    tidak ada AKAL VS WAHYU
    yang ada:

    1. TAFSIR Wahyu dengan Akal 1 VS TAFSIR Wahyu dengan Akal 2

    2. TAFSIR Wahyu dengan Akal VS Pemahaman Manusia Terhadap Realitas Tuhan, Alam&manusia (Atau yang kita sebut sebagai Ilmu Pengetahuan&Filsafat)

    Mantab ei....

    kesimpulannya,

    Al Qur'an iaitu kalam dari Allah itu memiliki kebenaran absolut,juga
    sunnah Rasul memiliki kebenaran absolut.


    sedangkan tafsir / terjemah, adalah hasil karya manusia, seberapa jauh dia memahami wahyu.

    ReplyDelete
  12. Yg saya bicarakan disini adalah wahyu.

    Kitab yang terjaga keasliannya. Sesuatu dari Allah Swt.

    Dzat yang mutlak benar bukan akal yang terbatas itu.

    Sedangkan Sunnah Rasul berbeda.

    Sesuatu yang berasal dari Rasul.

    Beliau manusia biasa yang bisa juga salah (misal:masalah penyerbukan kurma, masalah Aisyah, kekalahan perang, kritik Salman al Farisi thd Rasul ttg Strategi perang Khandaq. Mungkin anda akan bertanya:"Rasul kan Ma'sum?").

    Pemalsuan Sunnah pun luar biasa terjadi.

    Antar perawi hadist terjadi perbedaan pendapat dalam pensahihan dan standartnya. Sehingga kita perlu lebih kritis dalam hadist.

    Artinya, kita taqlid pada Al Qur'an (Menganggap pasti benar). Tapi belum tentu pada hadist.


    Ini bukan berarti saya menolak hadist lho!

    Karena tidak mungkin juga tanpa hadist (Lha tekhnis Sholat kita pake apa kalo ga liat di Hadist. krn di Al Qur'an tdk detil).

    Hanya saja saya ingin mendudukkan secara Obyektif.

    bagaimanapun juga kedudukan al Qur'an lebih tinggi dari Hadist.

    maksud nya hidayah Allah itu selamanya lebih up darii akal pendakwah dan didakwah walau dalam masalah aqidah sekali pun.

    Surah Al-baqarah ayat 143:

    Dan demikianlah (sebagaimana Kami telah memimpin kamu ke jalan yang lurus),

    Kami jadikan kamu (wahai umat Muhammad) satu umat yang pilihan lagi adil,

    supaya kamu layak menjadi orang yang memberi keterangan kepada umat manusia (tentang yang benar dan yang salah)

    dan Rasulullah (Muhammad) pula akan menjadi orang yang menerangkan kebenaran perbuatan kamu.

    (Sebenarnya kiblat kamu ialah Kaabah) dan tiadalah Kami jadikan kiblat yang engkau mengadapnya dahulu itu (wahai Muhammad),

    melainkan untuk menjadi ujian bagi

    melahirkan
    pengetahuan Kami(Allah)

    tentang siapakah yang benar-benar mengikut Rasul

    serta membenarkannya dan siapa pula yang berpaling tadah (berbalik kepada kekufurannya)

    dan sesungguhnya

    (soal peralihan arah kiblat) itu adalah amat berat (untuk diterima) kecuali

    kepada
    orang-orang yang telah diberikan Allah
    petunjuk hidayah

    dan Allah

    tidak akan menghilangkan (bukti)

    iman kamu.

    Sesungguhnya Allah Amat melimpah belas kasihan

    dan rahmatNya kepada orang-orang (yang beriman).

    juga dalam ayat 258-260 Surah yang sama,

    sesungguhnya Nabi Ibrahim sendiri pun
    minta
    hidayah Allah semata bagi menenangkan iman (masalah aqidah).

    [258]
    Tidakkah engkau (pelik) memikirkan (wahai Muhammad) tentang orang yang berhujah membantah Nabi Ibrahim (dengan sombongnya) mengenai Tuhannya, kerana Allah memberikan orang itu kuasa pemerintahan? Ketika Nabi Ibrahim berkata: "Tuhanku ialah Yang menghidupkan dan Yang mematikan". Ia menjawab: "Aku juga boleh menghidupkan dan mematikan". Nabi Ibrahim berkata lagi: "Sesungguhnya Allah menerbitkan matahari dari timur, oleh itu terbitkanlah dia dari barat?" Maka tercenganglah orang yang kafir itu (lalu diam membisu). Dan (ingatlah), Allah tidak akan memberikan petunjuk kepada kaum yang zalim.
    [259]
    Atau (tidakkah engkau pelik memikirkan wahai Muhammad) tentang orang yang melalui sebuah negeri yang telah runtuh segala bangunannya, orang itu berkata: "Bagaimana Allah akan menghidupkan (membina semula) negeri ini sesudah matinya (rosak binasanya)? " Lalu ia dimatikan oleh Allah (dan dibiarkan tidak berubah) selama seratus tahun, kemudian Allah hidupkan dia semula lalu bertanya kepadanya: "Berapa lama engkau tinggal (di sini)?" Ia menjawab: "Aku telah tinggal (di sini) sehari atau setengah hari". Allah berfirman:" (Tidak benar), bahkan engkau telah tinggal (berkeadaan demikian) selama seratus tahun. Oleh itu, perhatikanlah kepada makanan dan minumanmu, masih tidak berubah keadaannya, dan perhatikanlah pula kepada keldaimu (hanya tinggal tulang-tulangnya bersepah), dan Kami (lakukan ini ialah untuk) menjadikan engkau sebagai tanda (kekuasaan Kami) bagi umat manusia; dan lihatlah kepada tulang-tulang (keldai) itu, bagaimana Kami menyusunnya kembali kemudian Kami menyalutnya dengan daging ". Maka apabila telah jelas kepadanya (apa yang berlaku itu), berkatalah dia: Sekarang aku mengetahuinya (dengan yakin), sesungguhnya Allah Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu".
    [260]
    Dan (ingatlah) ketika Nabi Ibrahim (merayu dengan) berkata: "Wahai Tuhanku! Perlihatkanlah kepadaku bagaimana Engkau menghidupkan makhluk-makhluk yang mati?" Allah berfirman: "Adakah engkau belum percaya (kepada kekuasaanku)?" Nabi Ibrahim menjawab: "Bahkan (aku percaya dan yakin), akan tetapi (aku memohon yang demikian ialah) supaya tenteram hatiku (yang amat ingin menyaksikannya)". Allah berfirman: "(Jika demikian), ambilah empat ekor burung, kemudian kumpulkanlah olehmu (dan cincanglah semuanya). Setelah itu letakkanlah di atas tiap-tiap sebuah bukit sebahagian daripadanya. Kemudian serulah burung-burung itu nescaya semuanya akan datang kepadamu dengan segera". Dan ketahuilah sesungguhnya Allah Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana.

    Allahu AKBAR!!!

    walillahil Hamd!

    ReplyDelete
  13. Kpd yg mengatakan Allahu AKBAR!!!,

    terima ksh tak terhingga di atas perkongsiaan ilmu yg saudara/i berikan & menambahkan lg ilmu ana...

    Wallahu 'Alam...

    ReplyDelete

Syukran for your nice comment. Please leave your comment again!!! (^_^)

 

Copyright © 2013 | Wanita Mustanir | by Cik Bulat